Oleh: Mohammad Sheikhi, Mahasiswa Program Doctor Jurusan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

Menyusul serangan drone AS di bandara Baghdad pada dini hari Jumat, Jenderal Qasem Soleimani, komandan Pasukan Quds sebagai pasukan khusus dari Pengawal Revolusi Iran yang bertanggung jawab untuk operasi ekstrateritorial Iran, dan salah satu komandan milisi paling penting Pasukan Mobilisasi Rakyat Irak (Al-Hashd Al-Sha’abi), Abu Mehdi al-Mohandes, bersama dengan sejumlah milisi lain terbunuh.

Serangan itu terjadi setelah kontraktor Departemen Pertahanan AS tewas dan beberapa tentara AS dan Irak terluka pekan lalu (27 Desember) setelah serangan rudal di sebuah pangkalan militer di Kirkuk.

Setelah serangan itu, pejabat intelijen AS mengumumkan bahwa militan yang didukung Iran telah melakukan serangan dan bahwa mereka menyalahkan Iran atas serangan itu.

Serangan itu diperintahkan langsung oleh Presiden Trump dan Amerika Serikat telah mengumumkan niatnya untuk menghentikan serangan yang direncanakan terhadap diplomat-diplomat dan pasukan AS di Irak oleh militan di bawah naungan Republik Islam.

Jenderal Qasem Soleimani adalah orang paling kuat kedua di Iran setelah Pemimpin Tertinggi dan salah satu komandan militer paling berpengaruh di Timur Tengah.

Soleimani, selain adalah seorang jenius militer dan ahli strategi dan mempengaruhi kebijakan luar negeri Republik Islam, mengendalikan kebijakan luar negeri Iran di Timur Tengah dan Afghanistan.

Dia telah memainkan peran yang sangat berpengaruh dalam memimpin operasi militer melawan ISIS di Irak dan Suriah.

Langkah ini dilakukan setelah Presiden Trump telah berulang kali menyerukan pembicaraan dengan Iran setelah AS menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran.

Ini sebagian besar akan meniadakan negosiasi apa pun antara Iran dan Amerika Serikat dan akan melemahkan pendukung negosiasi dengan AS dalam Iran

Di sisi lain, aksi ini, bersama dengan meningkatnya sanksi ekonomi AS terhadap Iran, akan menyebabkan meningkatnya ketegangan di Timur Tengah. Tanggapan Iran untuk tindakan ini dalam jangka pendek, menengah dan panjang bisa jadi ini.

Sebagai tanggapan resmi pertama terhadap langkah AS, pemerintah Iran telah mengumumkan akhir kewajibannya berdasarkan perjanjian nuklir. Keputusan ini diambil setelah penarikan AS dari perjanjian nuklirnya dengan Iran dan pengenaan sanksi berat terhadap Iran, dan Iran tidak dapat mengambil manfaat dari manfaat ekonomi dari kesepakatan itu. Keputusan Iran ini pada akhirnya bisa dapat mengarah pada kembalinya kasus nuklir Iran ke Dewan Keamanan PBB.

Konsekuensi langsung kedua dari pembunuhan Jenderal Soleimani akan ada peningkatan pengaruh Iran di Irak. Sejak invasi AS ke Irak pada 2003, Irak telah menjadi sarang persaingan antara AS dan Iran.

Tanda pertama dari pengaruh ini adalah dorongan oleh sekutu Iran di Irak untuk menarik pasukan AS dari Irak. Parlemen Irak pada hari Minggu, 5 Januari 2020, menyerukan pemerintah Irak untuk mengakhiri kehadiran pasukan asing dalam resolusi yang tidak mengikat.

Meskipun penarikan pasukan AS dari Irak disertai oleh oposisi dari kelompok Sunni dan Kurdi, dalam jangka pendek, pengaruh sekutu Iran pada perkembangan politik dan militer Irak akan meningkat.

Dalam hal ini, kekuatan eksponensial Iran dalam memobilisasi jutaan warga Irak dan Iran untuk pemakaman Jenderal Soleimani di beberapa kota berbeda dapat disebutkan.

Di sisi lain, perkembangan politik di Iran dan Irak, terutama protes rakyat selama bulan-bulan terakhir terhadap ketidakefektifan pemerintah, akan terpinggirkan.

Dalam jangka menengah, Iran kemungkinan akan membalas tindakan pembalasan. Langkah ini kemungkinan akan dilakukan oleh salah satu sekutu regional Iran di Timur Tengah. Di sisi lain, kembalinya kelompok-kelompok teroris ke Irak dan Suriah bisa menjadi konsekuensi lain.

Dalam hal ini, Iran akan mengintensifkan perjuangannya melawan kelompok-kelompok teroris, dan mengingat pembatasan keuangan yang dijatuhkan oleh sanksi ekonomi AS, segala reaksi langsung dari Iran terhadap kepentingan dan pasukan AS dan semua sekutu regional AS di kawasan tersebut tampaknya akan terjadi dengan kata lain, mengingat pengaruh Iran di Irak, Suriah, Libanon dan Yaman, dimulainya konflik dapat mengancam kepentingan Amerika Serikat, Israel dan Arab Saudi di Timur Tengah.

Salah satu aspek dari potensi konflik ini adalah gangguan pada proses ekspor minyak Timur Tengah dan kenaikan harga minyak dunia dan juga keamanan pelayaran di Teluk Persia akan beresiko.

Akhir dari skenario ini bisa jadi perang total jika presiden Trump memenangkan pemilihan berikutnya dan tekanan terhadap Iran terus berlanjut.

Sumber : https://www.tribunnews.com/tribunners/2020/01/07/konsekuensi-dari-keputusan-presiden-trump-untuk-pembunuhan-jenderal-soleimani?page=1