Oleh: Mohammad Sheikhi, Mahasiswa Politik Islam-Ilmu Politik UMY

Sumber: https://www.tribunnews.com/tribunners/2020/01/20/iran-vs-as-kebijakan-tidak-ada-perang-tidak-ada-negosiasi-oleh-iran-dalam-jangka-pendek

Dengan meningkatnya ketegangan antara Iran dan Amerika Serikat setelah pembunuhan Jenderal Soleimani, serta respons Iran terhadap serangan ini, muncul pertanyaan mengenai di mana hasil dari ketegangan ini akan berakhir.

Artikel ini akan mencoba untuk memeriksa kebijakan jangka pendek Iran berdasarkan pernyataan Ayatullah Ali Khamenei, pemimpin tertingi Iran pada hari Jumat tanggal 17 January 2020

Pada hari Jumat kemarin tanggal 17 Januari 2020 dan setelah 8 tahun, pemimpin tertingi Republik Islam Iran, adalah pengkhotbah shalat Jumat di Teheran.

Pengalaman sejarah menunjukkan bahwa Pemimpin Tertinggi Republik Islam Iran biasanya hanya dalam kondisi politik yang sensitif dan adanya krisis internal dan eksternal telah menjadi pembicara di acara shalat Jumat.

Pada saat-saat seperti itu, posisi resmi serta kebijakan masa depan Republik Islam Iran diungkapkan oleh Pemimpin Tertinggi.

Bahkan, karena posisi Velayat-e Faqih dalam konstitusi Republik Islam Iran dan Kekuatan kepemimpinan untuk menyetujui keseluruhan kebijakan sistem politik, pernyataannya dianggap sebagai kata terakhir dalam konflik politik dan strategi sistem politik Iran.

Peristiwa politik dan sosial di Iran selama dua bulan terakhir, seperti protes terhadap kenaikan harga bensin, pembunuhan Jenderal Soleimani oleh Amerika Serikat, dan kehadiran jutaan orang Iran di pemakamannya, respons rudal Iran terhadap AS, dan Kesalahan Pertahanan Udara Korps Garda Revolusi Islam dalam menargetkan pesawat Ukraina, dan juga demonstrasi di beberapa kota terhadap keterlambatan dalam menyatakan penyebab sebenarnya dari kejatuhan pesawat Ukraina telah menempatkan Iran dalam posisi yang sangat kritis baik secara internal maupun eksternal, dan pengamat politik telah menunggu pendapat-pendapat pemimpin tertinggi Iran.

Poros pembicaraannya pemimpin tertinggi Iran tentang kebijakan luar negeri adalah penekanan pada strategi “tidak ada perang, tidak ada negosiasi” dengan Amerika Serikat.

Dalam pandangan Pemimpin Tertinggi Iran, kehadiran jutaan orang Iran di beberapa kota yang berbeda untuk pemakaman Jenderal Soleimani menunjukkan bahwa rakyat Iran mendukung dari strategi perlawanan.

Selengkapnya: https://www.tribunnews.com/tribunners/2020/01/20/iran-vs-as-kebijakan-tidak-ada-perang-tidak-ada-negosiasi-oleh-iran-dalam-jangka-pendek